Film Ujang Tampoy di Launching Bank Kalbar

Film Ujang Tampoy di Launching Bank Kalbar

 Tokoh Ujang Tampoy Sangat Membantu, Guna Mempromosikan Pariwisata Kayong Utara”.

By Bank Kalbar Creatif tim

 cabut undi bank kalbar di sukadana  hadiah

Ni yang cerite langsung saye alias ujang Tampoy, tentunye pakai bahase melayu aseli kayong yeeee. Ujang nak cerite supaye fokus siket tentang acara bank kalbar semalam yang menggela acara panen jereki, hehhee. Acaranye di mulai sore hari jam 3, tengah hujan rintek rintek. Badut pon di arak dari bank kalbar dan barongsai nuju tempat acara di hotel mahkota.

Sunggohpun hujan, orang nunton ape lagi biak biak kecik, hemmmm… paling ramai ngerumon ek badut dan barongsai, sampai sampai kawan ujang yang jadi kameramen dan tukang puto tek payah ngambik gambar.

cabut undi bank kalbar di sukadana

Singkat cerite, malampon tibe, tamu banyak bedatangan, sekali agek kawan ujang yang tukang puto peneng kepalaknye karene kawan tukang putonye belom datang dari ketapang, tambah agek tamu yang mau di puto banyak. Ujong ujongnye keja sanak keja senek kelabakan tak tentu pasal, untongnye hasel putonye bagos mah, kalau ndak kenak runyak orang.

Jam tujoh lewat 30 menet, cewek langsing tinggi dengan baju merah same dengan lelaki badan agak gempal rambot cukor cengkelang cengkelang membawakkan acara. Suasana mahkota hotel yang penoh sesak serase panas, AC tak mampu nahan banyak banyak manusie dah macam ulat gitu. Tapi alhamdulilah untongnye panaitia pandai nyeting acara, sehingge undangan tak jemu dengan banyak banyak acara yang banyak hiboran dan lawaknye.

cabut undi bank kalbar di sukadana  harga

Teliat di tengah dudok pak wakel bupati kayong utare, Idrus, S. Sos. Di kursi sampengnye ade ibu notares di panggel Ibu Agus Endah, sebelahye ade KAPOLRES, ade kepala dinas kepala dinas, teros sampengnye agik ade Direktor umom Bank Kalbar, Pak Samsir Ismail namnye dan yang terakher ade ibu Meldawati yang suke senyom teros, die pimpinan cabang Bank Kalbar Sukadana.

Bank Kalbar Cabang Kayong Utare ni ceritenye jadi tuan rumah untk penarekan undi dari beberapa cabang di Kal Bar, jadi wajar kalau yang datang ni bah ramai, ade dari Ngabang, Balai Karangan, Ketapang, dan Sanggau.

Ade gak gerop sanggar kawan ujang nampel tadi malam, namnye Sanggar Simpang Betuah, gerop ini tadi malam nampel cukop luar biase, die membawakkan tari jepinnye, di iringi musik aseli yang di pimpen oleh pak alang Jamhari yang mukenye agak sangar tapi hatinye ndak gak segarang mukenye. Name anaknye Reza, dielah yang menggarap tari, dan adek adeknye juga maenkan musik, ni pukoknye keuarge seniman semua, make nantek taon depan rencanenye mereke nak mbuat pelem nemenye Alang Ukoy Seniman Kayong, kerje same pasti dengan Simpang Mandiri Production dan belum tau siape gik yang maok kerje same nantek ?.. , semoge jak bank kalbar maok agik nanti bekerje same. Ameinnn.

Lanjot cerite acara Bank Kalbar tadek, jam 22. 34 mnet, pelem dengan Tokoh Ujang Tampoy produksi simpang mandiri production pun di putar. Saye cube cube nyelit tang penunton untok sekedar ngupeng.

Ade yang bilang gini, eh ade ade jak yeee orang yang mbuat pelem nii..,”. di saut orang sebelah. “Yang mbuat ni orang mane bah?”. Kate sebelah gik, “ini yang mbuat ni nampaknye bukan orang kayong, kalau pemain sih iyelah”. Kate sebelah gik “ eh adak ak ni orang kiteam yang mbuat, aku ade mah biase meliat sidak sidak itu”. ……….

cabut undi bank kalbar di sukadana  hghg

Kemudian saye nyelet agik ke orang Balai Karangan yang juga di undang malam itu. Mule mule Die nampak serius nonton dan ketawa ketiwi, tapi kawan sebelah bilang ginik”. Eh kreatif juga orang kayong ni mbuat film lucu”. Orang sebelah yg di ajak ngmong hanye mengangguk sambil serius terus melihat ke layar.

Lepas tu saye ndekat ke orang dari Ngabang yang juga hadir. pas die teliat ke gambar landcscape dalam film yang menggambarkan jangaknye kote kayong, die pun bilang same kawannye, “bagus sekali pemandangan di kayong utara ini “. Sebelahnye bilang, “ Iya kapan kapan kita berwisata ke sini saja “. Kemudian saye pegi keluar tak tahan sejok kenak AC. Hehehhe.

Bekali kali orang nunton pelem bekatawakaan, setelah acara selesai, Bu Melda Manager Bank Kalbar sukedane Nyamek saye, beliau bilang “. Mak kaseh yee. Pelemnye dapat apresiasi bagos dari Direktur Bank Kalbar Pusat, dan nantek pelemnye maok di putar di semua cabang bank kalbar.

Dalam hati ujang ucapkan alhamdulilah, apresiasi seni seperti orang bawah pukok kelapa macam kami ni udah cukoplah dengan care itu. Kamek akan lebeh suke bakarye, dan bekreativitas dengan adenye support begini. Masalah hak cipta kami kasih judol HAK CIPTA MILIK ALLAH SWT. Retinye semue orang boleh jak ngopy atau ngapekan pon tak masalah yang penteng bekabar jak dolok. ( wk tim /14/12/2013).

Iklan
By klinikstudio

Screening Film Untuk Penggalangan Dana

Screening Film Untuk Penggalangan Dana

Louching WK dan Film Ujang Tompoy

Rasa simpatik kita akan muncul ketika melihat Salman Alfarizi (1,4). Balita yang tinggal di Jalan Gusti Roem, RT 003 Desa Teluk Melano – Simpang Hilir ini menderita penyakit Hydrosifalus ± 1 tahun yang lalu. Ketiadaan orang tuanya membuat proses pengobatan Salman, panggilannya, dihentikan.

Benar, Pemda Kayong Utara atau Pemerintah Pusat telah menjamin kesehatn gratis untuk warganya. Namun ada batasannya. Ada jenis obat yang tidak ditanggung Asuransi/Pemerintah. Belum lagi biaya hidup pendamping pasien selama di rumah sakit. Sementara proses pengobatan memerlukan waktu yang relatif lama.

Atas rasa kemanusiaan, Senin malam (23/12/2013), Simpang Mandiri Production (SMP), Sanggar Simpang Bertuah (SSB) dan Warta Kayong (WK), melaksanakan Screening Film Ujang Tompoy Naik Uto dan Lounching Majalah Warta Kayong, dalam rangka menggalang dana buat Salman.

Alhasil, kegiatan yang dihadiri Kepala Kantor ESDM KKU, Perwakilan Bank Kalbar Sukadana, tokoh masyarakat dan pelajar se- Simpang Hilir tersebut terkumpul dana Rp. 1.183.500,-. Kemudian saat itu juga hasil penggalangan dana diserahkan ke Margono, Kades Teluk Melano, untuk disampaikan kepada keluarga Salman.

Dalam sambutannya, Margono sempat meneteskan air mata dan tidak banyak bicara. Dengan terbata dia mengatakan, “Saya benar-benar terharu. Terima kasih kepada teman-teman SMP, SSB dan lainnya, serta kepada bapak/ibu yang telah ikhlas berbagi dan membantu meringankan beban warga kami.”

Jumlah tersebut tentu masih jauh dari cukup. Rencnanya dalam minggu ini, kami dari ormas seperti SMP, SBB, SSM, WK, YPS, Pemerintah Desa Teluk Melano dan elemen masyarakat lainnya sepakat akan turun ke jalan, menggalang dana untuk Salman, tutur Raden Jamhari, Ketua SSB Simpang Hilir.

Keterangan orang tua Salman, Leni Apriani, saat kami temui mengatakan, bahwa gejala penyakit anaknya tampak saat Salman berusia 3 bulanan. Awalnya kami menduga pembengkakan di kepalanya hanya gejala biasa saja, sebab demam. Karena sekian bulan bengkak tersebut tidak kempes, bahkan semakin membesar,  Salman kami priksa ke dokter Puskesmas Melano.

Dari hasil pemeriksaan dokter, ternyata anak kami mengidap penyakit Hydrosifalus, dan harus segera di bawa ke RS Agoes Djam Ketapang atau RS Sudarso Pontianak, cerita Leni.

Sebagai orang tua, lanjut Leni, kami telah melakukan kewajiban kami membawa Salman berobat, baik secara medis maupun alternatif. Salaman pernah dua kali kami bawa RS Sudarso, tapi hingga kini belum ada perubahannya. Tambah lagi kami tak mampu bertahan lama di RS, sebab kami tak punya biaya untuk beli obat dan biaya makan minum kami selama di RS. Jadi kami hanya bisa pasrah saja.

Jika terus dibiarkan, penyakit Salman akan semakin tidak bisa tertolong. Kerena itu kita mengajak partisipasi masyarakat dalam meringankan beban orang tua Salman, menolong kesembuhan penyakit yang di deritanya, sehingga insya Allah, Salman Alfarizi Bin Ruslan bisa kembali tersenyum layaknya balita lain, imbau Miftahul Huda.

Kami berterima kasih sekali dengan bang Uda (Miftahul Huda), pak Kades Melano dan masyarakat lainnya. Mereka telah banyak membantu kami. Karena mereka juga kami bisa berangkat ke Pontianak tempo hari, ungkap Leni dengan mata berkaca. (Has)